Selasa, 10 November 2015

Larangan mengemis

"Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebahagian harta yang kamu cintai dan apa sahaja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya." (Ali-Imran: 92)
Sikap suka meminta-minta dan mengemis antara sifat yang dicela dalam Islam. Rasulullah SAW menegaskan dalam satu Hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah Bin Umar r.a:
"Terus-menerus seseorang itu suka meminta-minta kepada orang lain hingga pada hari kiamat dia datang dalam keadaan wajahnya tidak ada sepotong daging pun." (Riwayat Bukhari)
Nyata di sini, Islam melarang umatnya mengemis kerana ia menunjukkan sifat malas. Tidak kurang juga yang menipu tentang keadaan diri semata-mata ingin meraih kasihan daripada orang ramai. Rasulullah SAW mengingatkan sekali lagi dalam hadisnya:
"Barangsiapa meminta-minta kepada manusia harta mereka untuk memperbanyak hartanya, maka sesungguhnya dia hanyalah sedang meminta bara api, maka hendaknya dia mempersedikit atau memperbanyak." (Riwayat Muslim)
Walau bagaimanapun, terdapat keadaan di mana seseorang dibenarkan untuk memohon bantuan:

1. Ketika seseorang menanggung beban diyat (denda) atau melunaskan hutang.

2. Ketika seseorang ditimpa musibah sehingga habis hartanya, dibolehkan meminta sehingga dia mendapat sandaran hidup.

3. Ketika seseorang ditimpa kefakiran yang sangat sehingga disaksikan 3 orang yang berakal cerdas, maka dibenarkan meminta sampai ia mampu meneruskan hidup.
"... dan bertolong-tolonglah kamu didalam melakukan kebaikan dan ketakwaan dan jangan kamu bertolong-tolongan di dalam perkara yang berdosa dan permusuhan, bertakwalah kepada Allah sesungguhnya seksa Allah amat pedih untuk ditanggung." (Al-Maidah: 2)
Nota penulis:

Bagi mereka yang berkemampuan digalakkan untuk bersedekah kepada saluran yang betul. Kita mengetahui wujudnya sindiket yang menggunakan wanita dan kanak-kanak untuk mengemis. Tentulah kita kasihan. Beri mereka makanan itu lebih baik agar mereka tidak kelaparan.


(Sumber: Koleksi Khutbah Jumaat Oktober 2014 MAIJ)

 "Ya Allah, Ya Tuhanku Yang Maha Pengampun dan Maha Melindungi. Engkau ampunilah dosa Allahyarham Hj Ahmad@Abdul Rahman Bin Amzah yang pernah membacakan khutbah sepanjang usianya. Engkau berilah kelapangan kepadanya di alam barzakh. Engkau peliharalah keluarga yang ditinggalkan. Engkau berilah ganjaran dan perlindungan kepadanya sebagai mana luasnya ganjaran dan perlindungan untuk orang yang soleh. Amin."

Tiada ulasan:

Catat Ulasan